Berita Home

Demi Penyembuhkan Penyakit Ibu, Aura Mencari Keysha, Adiknya, ke Jogyakarta yang Pergi Bersama Ganang Lebih dari Setahun lalu.

Berita Lennus, Jakarta – Dalam perjalanan kembali ke Jakarta, terungkaplah cinta segitiga di antara mereka. Akankah kehadiran Keysha membantu ibu sembuh? Bagaimana kisah cinta segitiga di antara mereka? Mampukah mereka berkontemplasi dengan masa lalu?

Itulah sekelumit sinopsis singkat dari e-book ‘Skenario Film Perjalanan Kenangan’, yang diterbitkan secara self-publishing oleh komunitas film, Creative Films, yang diterbitkan di platform online Google Books, sebagaimana yang disampaikan oleh Kurniawan Todi selaku founder Creative Films sekaligus penulis e-book ‘Skenario Film Perjalanan Kenangan’, dalam press release-nya di Jakarta baru-baru ini.

E-book ‘Skenario Film Perjalanan Kenangan’ selain tersedia di Indonesia, juga tersedia di sejumlah negara seperti Australia, Inggris, Hong Kong, Jepang, Korea Selatan, Malaysia, Belanda, Singapura, Taiwan dan Amerika Serikat, yang dapat dibeli secara online di Google Books. Dipilihnya negara-negara tersebut mengingat banyaknya ekspatriat dan diaspora Indonesia di negara tersebut, baik dari kalangan profesional, pekerja, mahasiswa maupun pelajar. 

Sebagaimana judul e-book ini yaitu ‘Skenario Film Perjalanan Kenangan’, e-book ini bukanlah e-book biasa berupa novel atau cerpen, tapi merupakan sebuah skenario film. Namun itu bukanlah hal yang sulit untuk dapat menikmati e-book ini. Ceritanya mengalir bagai sebuah perjalanan.

Mengambil back ground cerita di tahun 2001, dengan cerita dalam sebuah perjalanan kereta dari Yogjakarta menuju Jakarta, e-book ini bukan hanya membawa pembaca kembali ke masa lalu, tapi juga mengungkap kenangan dalam sebuah perjalanan.

E-book skenario ini dibuka dengan sebuah puisi berjudul: ‘Pujangga Cinta’, yang merupakan salah satu puisi yang telah diterbitkan dalam buku antologi puisi ‘Empat Amanat Hujan’, Bunga Rampai Puisi Panggung Sastra Komunitas Dewan Kesenian Jakarta, dengan penerbit Kepustakaan Populer Gramedia. Menurutnya, puisi ‘Pujangga Cinta’ merupakan spirit yang mendorong cerita.

Tentang alasan kenapa diterbitkannya e-book ini dalam format penulisan skenario dan bukan novel, Kurniawan Todi selaku penulis e-book mengaku bukanlah orang yang pandai dalam menulis novel sehingga skenario ‘Perjalanan Kenangan’ ini tidak diadaptasi ke dalam novel untuk diterbitkan. “Selain itu saya sangat cinta dunia penulisan skenario”, katanya.

Meski belum diproduksi menjadi film, penulis mengaku tidak terlalu mempermasalahkannya, dan itu bukanlah hambatan untuk tetap menerbitkan e-book ‘Skenario Film Perjalanan Kenangan’. Justru sebaliknya dengan belum diproduksinya skenario film dari e-book ini akan memberi ruang imajinasi bagi para pembacanya. Selain untuk menginspirasi agar terus berkarya meski dengan segala keterbatasan.

“Harapannya tentu saja agar masyarakat dapat menerima buku ini dengan baik, syukur-syukur bisa mencetak best seller meski diterbitkan dengan format yang tidak biasa, dan hanya diterbitkan secara online. Semoga juga skenario ini dapat diproduksi,” ungkapnya. Hal menarik lain dengan diterbitkannya e-book ini ialah sebagian dari hasil penjualannya akan digunakan untuk memproduksi film oleh komunitas Creative Films. ‘Dengan membeli buku ini berarti turut mendukung perkembangan komunitas film di Indonesia untuk bekarya,” jelasnya. (Red)

Related posts

Polres Lebak Polda Banten Menangkan Gugatan Pra Peradilan di Pengadilan Negeri Rangkasbitung

admin@lennus

Peresmian Kantor Desa Ancol Pasir Sekaligus Pengajian Rutin Bulanan

admin@lennus

BERSAMA HMP, UMKM INDONESIA MAJU !!

admin@lennus

Leave a Comment

* By using this form you agree with the storage and handling of your data by this website.