Berita Daerah Ekonomi Global Kesehatan Sosial

Diskusi Roundtable Menyoroti Kemajuan Kesehatan Jantung Nasional di Indonesia dan Langkah ke Depannya,” Dengan Meningkatkan Tekanan Darah Terkontrol 400 Ribu Kematian Dapat dicegah.”

beritalennus.co.id JAKARTA, INDONESIA, Hampir 2 dari 5 orang dewasa di Indonesia lebih dari 50 juta orang memiliki tekanan darah tinggi, menempatkan mereka pada peningkatan risiko serangan jantung, stroke, dan kematian dini. Kurang dari 5% dari mereka yang memiliki kondisi mematikan ini dapat mengendalikannya. Kamis (29/2/2024).

Hari ini, para pejabat dari Kementerian Kesehatan Indonesia, Asosiasi Otoritas Kesehatan Daerah Indonesia (ADINKES), Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dan Resolve to Save Lives (RTSL) bersama-sama menyelenggarakan diskusi round table untuk menguraikan cara-cara untuk terus meningkatkan kesehatan jantung di Indonesia.

Para pengambil keputusan, pakar teknis, dan pelaksana program membahas berbagai strategi untuk mengurangi beban penyakit jantung, termasuk memperkuat pengobatan hipertensi di perawatan primer melalui solusi digital yang efektif dan menerapkan kebijakan nutrisi berbasis bukti. Upaya ini dibangun di atas kemitraan selama hampir setahun antara ADINKES, RTSL, dan pemerintah Indonesia.

Dr.dr. Maxi Rein Rondonuwu, MARS, DHSM, Direktur Jenderal Pengendalian Penyakit Depkes mengungkapkan,” Mengurangi beban penyakit jantung di Indonesia adalah hal yang sangat penting, Kami tetap berkomitmen untuk berkolaborasi dengan mitra global dan lokal kami untuk mencegah serangan jantung dan stroke dini sehingga orang-orang di Indonesia dapat hidup lebih lama dan lebih sehat, dengan menerapkan solusi digital yang efektif untuk manajemen hipertensi,” Ungkapnya.

Meningkatkan hipertensi di tingkat perawatan primer membutuhkan sistem informasi yang efektif untuk pemantauan program dan manajemen pasien. Indonesia telah membuat langkah menuju pembentukan sistem informasi yang kuat untuk mendukung pengendalian hipertensi. Sebagai landasan dari paket teknis HEARTS dari Organisasi Kesehatan Dunia untuk manajemen penyakit kardiovaskular dengan berinvestasi besar-besaran dalam digitalisasi program dan catatan kesehatan di seluruh fasilitas perawatan primer. Sekarang, tindakan diperlukan untuk memastikan sistem ini efektif dan mudah digunakan oleh petugas kesehatan.

” Kami bangga bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan untuk memajukan penggunaan alat digital efektif yang menghemat waktu petugas kesehatan, meningkatkan tindak lanjut pasien, dan membantu lebih banyak orang mengendalikan tekanan darah mereka,” hal ini disampaikan Dr. M. Subuh, Ketua Asosiasi Dinas Kesehatan Daerah Indonesia (ADINKES).

Sebuah buku pedoman baru dari tim digital RTSL,” merancang alat digital yang optimal untuk hipertensi dan program pengobatan jangka panjang lainnya,” memandu diskusi tentang sistem informasi yang kuat. Sumber daya baru ini merangkum prinsip-prinsip utama di balik sistem pemantauan digital yang sukses dan dipelajari saat mengembangkan Simple, aplikasi manajemen pasien gratis, ramah seluler, dan berpusat pada pengguna yang sejauh ini telah meningkatkan perawatan untuk lebih dari 4 juta pasien di Bangladesh, Ethiopia, dan Sri Lanka. Kebijakan nutrisi berbasis bukti yang mencakup pengurangan natrium dan penghapusan lemak trans.

Konsumsi natrium berlebih dan asupan lemak trans buatan (TFA) adalah dua faktor risiko utama penyakit kardiovaskular (CVD). Di Indonesia, CVD adalah penyebab kematian nomor dua dengan perkiraan 92.000 kematian akibat makan terlalu banyak garam dan 5.000 kematian dini akibat konsumsi lemak trans setiap tahun. Perubahan kebijakan yang mencakup batas maksimum garam dalam makanan kemasan, label peringatan di bagian depan kemasan, pembatasan pemasaran dan pajak untuk makanan yang tidak sehat, serta menghilangkan asam lemak trans dari pasokan makanan dapat secara signifikan mengurangi risiko serangan jantung dan stroke, sekaligus menyelamatkan jutaan nyawa di tahun-tahun mendatang.

” Mengurangi asupan garam dan menghilangkan lemak trans dapat mencegah sebagian besar kasus penyakit jantung dan kematian dini serta membantu mengurangi biaya perawatan kesehatan dan dampaknya terhadap perekonomian nasional. Kita harus bekerja sama untuk menerapkan kebijakan praktik terbaik yang akan meningkatkan pasokan pangan nasional dan mengurangi beban penyakit kardiovaskular di seluruh Indonesia.” Pungkas Dr. Lubna Bhatti, Ketua tim, NCD dan Populasi Sehat , WHO Indonesia.

Sementara, di Indonesia, Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia, ADINKES, RTSL, dan WHO saat ini bekerja sama dengan pemerintah dalam advokasi TFA termasuk mendukung penelitian kritis, kegiatan media, dan pelatihan pejabat pemerintah untuk mendukung adopsi dan penegakan praktik terbaik kebijakan eliminasi TFA.

Partisipasi dalam roundtable hari ini menunjukkan komitmen kuat dari para pemangku kepentingan lokal dan global untuk meningkatkan kesehatan jantung di Indonesia.

” Hipertensi dapat dikelola dengan aman dan efektif di tingkat perawatan primer, dan fasilitas perawatan primer di Indonesia sudah menyediakan lebih dari setengah perawatan kardiovaskular, Seiring Indonesia melanjutkan upayanya untuk mendigitalkan program di fasilitas perawatan primer termasuk menerapkan dasbor HEARTS 360 untuk memantau hasil menggunakan prinsip-prinsip utama akan menghemat waktu dan nyawa. Pengurangan garam dan penghapusan lemak trans di Indonesia juga dimungkinkan, dan Indonesia dapat bergabung dengan 57 negara yang telah berkomitmen untuk menghilangkan lemak trans dari lingkungan makanan mereka,” terang Dr. Renu Garg, Wakil Presiden Senior Kesehatan Kardiovaskular di Resolve to Save Lives.

Terus berbagi praktik terbaik dan mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan akan membekali para pemimpin dengan alat yang dibutuhkan untuk mengatasi penyakit kardiovaskular.

Tentang Asosiasi Dinas Kesehatan Seluruh Indonesia (ADINKES): Asosiasi Dinas Kesehatan Daerah Indonesia (ADINKES) dibentuk untuk memfasilitasi kolaborasi antara dinas kesehatan setempat di Indonesia. Misinya meliputi peningkatan komunikasi antar anggota, pemerintah, sektor swasta, dan masyarakat dalam melaksanakan pembangunan kesehatan, serta mendukung pemerintah dalam pengembangan kesehatan masyarakat, individu, dan upaya pemberdayaan masyarakat.

Tentang Resolve to Save Lives:
Resolve to Save Lives adalah organisasi kesehatan nirlaba global yang bermitra dengan Kementerian Kesehatan dan mitra lainnya di lebih dari 60 negara untuk menyelamatkan nyawa dari penyakit kardiovaskular. Kami bekerja dengan mitra untuk menyelamatkan 100 juta jiwa selama 30 tahun ke depan dari penyakit kardiovaskular melalui tiga strategi utama: (1) menghilangkan lemak trans buatan dari pasokan makanan global, (2) mengurangi asupan garam makanan global sebesar 30% dan (3) meningkatkan jumlah orang yang tekanan darahnya dikontrol dari 14% menjadi 50%.

(Dev/Rillis)

Related posts

SDN Karang Tengah 12 Mengadakan Kegiatan P5 Sekaligus Menyambut Bulan Suci Ramadhan 1445 Hijriyah

admin@lennus

JEMBATAN ” PUTUS ” DITERJANG BANJIR,PETANI KOPI CARTER.WARGA SETEMPAT MENJERIT HARGA SEMBAKO MELAMBUNG

admin@lennus

HASIL PILWABUP MUARA ENIM, KAFFA DIDUKUNG 35 SUARA, YUDDHISTIRA 1 SUARA

admin@lennus

Leave a Comment

* By using this form you agree with the storage and handling of your data by this website.